Blog

Mengenal Arsitektur Jengki: Keunikan Gaya Bangunan Lokal Pasca Kemerdekaan

Desain Arsitektur Jengki

Apa Itu Gaya Desain Arsitektur Jengki?

Arsitektur Jengki, yang berkembang di Indonesia pada tahun 1950-an hingga 1960-an, adalah sebuah gaya arsitektur unik yang menandai era pasca-kemerdekaan. Nama “Jengki”, berasal dari kata “Yankee,” yang merujuk pada pengaruh arsitektur Amerika Serikat. Para arsitek muda Indonesia yang pernah belajar atau terinspirasi dari Amerika membawa konsep-konsep desain ini dan mengadaptasinya menjadi sebuah gaya yang khas dan mencerminkan semangat kebebasan serta identitas nasional yang baru. Demikian asal-usul Arsitektur Jengki, ingin tau lebih jauh? Yuk simak pembahasan dibawah ini!

Desain Arsitektur Jengki
sumber: https://id.pinterest.com/pin/8796161764015006/

Karakteristik

Desain Asimetris

Arsitektur Jengki sering menampilkan bentuk-bentuk bangunan yang tidak simetris, berbeda dengan gaya kolonial Belanda yang lebih simetris dan formal. Dengan demikian, hal ini mencerminkan kebebasan berekspresi yang menjadi semangat era pasca-kemerdekaan.

 

Atap Pelana dan Pelana Ganda

Penggunaan atap dengan pelana tunggal atau ganda yang memiliki sudut kemiringan yang tajam, seringkali di padukan dengan desain atap yang dinamis. Selain itu, bentuk atap ini juga membantu dalam mengalirkan air hujan dengan lebih efektif.

 

Elemen Material Lokal

Material lokal seperti batu bata, kayu, dan batu alam lokal sering digunakan yang pada hasilnya menciptakan kekayaan alam Indonesia. Lebih jauh lagi, penggunaan material lokal ini juga mendukung keberlanjutan dan mengurangi biaya pembangunan.

 

Jendela dan Ventilasi Besar

Bangunan dengan banyak jendela dan ventilasi besar untuk memaksimalkan sirkulasi udara dan pencahayaan alami. Selain itu, ventilasi besar ini membantu mengurangi ketergantungan pada pendingin ruangan, sehingga lebih ramah lingkungan.

 

Gaya Tropis

Arsitektur Jengki sangat memperhatikan iklim tropis Indonesia, dengan adanya teras luas dan overhang yang lebar untuk melindungi dari sinar matahari dan hujan. Di samping itu, elemen-elemen ini juga menciptakan ruang teduh yang nyaman untuk berkumpul dan beraktivitas di luar ruangan.

 

Desain Arsitektur Jengki (Pengaruh dan Konteks Sejarah)

Arsitektur Jengki muncul sebagai reaksi terhadap gaya kolonial Belanda dan modernisme Eropa yang dominan sebelum kemerdekaan. Setelah merdeka pada tahun 1945, Indonesia ingin mengekspresikan identitas nasionalnya yang baru. Pada saat yang sama, gaya ini juga adalah representasi nilai optimisme dan dinamika sosial ekonomi Indonesia pada masa itu.

 

Desain Arsitektur Jengki (Contoh Bangunan)

Beberapa contoh bangunan yang mengadopsi gaya Jengki dapat di temukan di berbagai kota di Indonesia, terutama di Jakarta, Bandung, dan Surabaya. Contoh terkenal adalah Gedung Perintis Kemerdekaan di Jakarta dan beberapa rumah tinggal serta bangunan komersial di kawasan Menteng, Jakarta. Selain itu, banyak rumah-rumah di daerah perumahan elit pada masa itu juga menampilkan elemen-elemen khas Jengki.

 

Desain Arsitektur Jengki (Relevansi dan Warisan)

Meskipun popularitasnya menurun setelah 1960-an dengan munculnya gaya arsitektur yang lebih modern, Arsitektur Jengki tetap menjadi bagian penting dari sejarah arsitektur Indonesia. Pada masa kini, gaya ini dihargai sebagai warisan budaya yang memperkaya keragaman arsitektur nasional. Lebih jauh lagi, studi dan pelestarian bangunan-bangunan Jengki semakin mendapat perhatian dari sejarawan dan arsitek modern.

 

Kesimpulan

Arsitektur Jengki adalah manifestasi dari semangat kebebasan dan nasionalisme yang kuat di Indonesia pada masa awal kemerdekaan. Dengan ciri khasnya yang unik dan adaptasi terhadap iklim tropis, gaya ini tidak hanya menampilkan keindahan estetika tetapi juga fungsi yang relevan dengan kondisi lingkungan setempat. Pada akhirnya, Arsitektur Jengki tetap menjadi warisan budaya yang penting dan terus dipelajari serta diapresiasi oleh generasi arsitek dan sejarawan hingga kini.

 

Baca juga: Penyebab Kesalahan Proyek Konstruksi dan Cara Mencegahnya

 

Semoga artikel ini bermanfaat dan menambah wawasanmu! silahkan konsultasi dengan Pinterplan jika Anda butuh solusi!

See you!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*

DAPATKAN INFORMASI & PENAWARAN

//
Tim Kami siap menjawab pertanyaan Anda.